Perkembangbiakan Virus Beserta Sejarah, Ciri, Bentuk, Jenis & Peranan

Perkembangbiakan-Virus-Beserta-Sejarah,-Ciri,-Bentuk,-Jenis-&-Peranan

Definisi virus

Secara sederhana artinya istilah virus dengan uraian yang sangat sederhana saja adalah anisme non seluler yang terdiri dari subunit protein, juga sangat kecil dan mempunyai sifat parasitic obligat intraseluler (“hidup” hanya di sel hidup).

 

Perkembangbiakan-Virus-Beserta-Sejarah,-Ciri,-Bentuk,-Jenis-&-Peranan

Kata “hidup” yang disebutkan di atas tidak sama dengan kata “hidup” untuk makhluk seluler, baik itu monoseluler seperti bakteri atau multiseluler seperti manusia. Kata “hidup” untuk virus ini direduksi atau direduksi menjadi penumpukan bahan organik di dalam sel inang (di mana ia tersembunyi) agar dapat menggandakan dirinya sendiri. Ini juga melibatkan pemecahan sel inang, kemudian menginfeksi sel inang, dan menghasilkan senyawa tertentu.

Untuk dapat menjelaskan virus biologis secara lebih rinci, kita akan membahas strukturnya.

Sejarah virus

Menurut ahli biologi, virus adalah organisme peralihan antara makhluk hidup dan tidak hidup. Dikatakan bahwa virus memiliki sifat makhluk hidup seperti DNA (asam deoksiribonukleat) dan dapat berkembang biak dalam sel hidup. Berbeda dengan protoplasma, ia memiliki sifat tak bernyawa dan bisa berbentuk kristal.

Diantara penemu virus tersebut adalah D. Ivanoski (1892) pada tembakau, disusul oleh M. Beijerinck (1898), Loffern dan Frooch (1897) untuk menemukan penyebab virus penyakit mulut dan kaki (food and mouth disease) dan ke terpisah. Reed (1900) berhasil menemukan virus. Demam kuning, Twort dan Herelle (1917), penemu bakteriofag Wendell M. Stanley (1935), berhasil mengkristalkan mozaik virus dalam tembakau. Pengetahuan tentang virus terus berkembang hingga cabang biologi yang mempelajari virus dikenal sebagai virologi.

Struktur virus

Oke, banyak sekali jenis virus, dari heliks, ikosahedral, berkepanjangan, membungkus, atau kompleks. Jadi mari kita ambil jenderal. Virus T atau bakteriofag. Virus bakteriofag ini berbentuk seperti laba-laba. Virus utuh (artinya memiliki kepala, ekor, ekor tubular, dan juga kaki) disebut virion (walaupun ada banyak bentuk virus yang lebih aneh dari berbagai jenis). Di dalam kepala virus T-phag juga terdapat materi virus genetik (pusat informasi keturunan) yang dilindungi oleh cangkang protein yang sering disebut kapsid. Kapsid terdiri dari subunit kecil (terdiri dari protein) yang disebut kapsomer. Nukleokapsid adalah istilah yang digunakan untuk unit dasar asam nukleat dan selubung protein pada virus.

Tabung pada virus T-fag dapat digunakan untuk memasukkan materi genetik ke dalam sel inang selama proses infeksi virus. Dalam kondisi yang tepat, virus ini mulai berkembang biak di sel inang dan kemudian meledakkan sel inang. Jeda waktu setelah infeksi dan permulaan ‘penyusunan ulang dan penggandaan’ virus sering disebut sebagai masa inkubasi.

Ukuran virus itu seukuran nanometer (nm) lho, 1 nanometer sama dengan 1 per 1000 mikrometer, artinya sama dengan 1 / 1.000.000 mm. Kisaran ukuran tubuh virus biasanya 20-450 nm. Namun virus terbesar yang pernah ditemukan berdiameter 500 nm dan panjang 700-1000 nm. Jika Anda bertanya bagaimana mereka dapat mengukurnya, mereka mengukurnya. Peneliti menggunakannya dengan metode sentrifugasi berkecepatan sangat tinggi.

Properti virus

Virus ini dapat dikenali dari ciri-ciri sebagai berikut: Pertama, virus ini berukuran sangat kecil, sekitar 20 sampai 300 milimikron. Kedua, virus tidak memiliki sel atau acesulers.

Ketiga, sebagian besar virus ini berbentuk kristal atau kristal. Keempat, virus bisa berbentuk oval, silindris, kompleks, atau polihedral. Kelima, mereka hanya dapat memiliki satu asam nukleat. Keenam, tidak mampu membelah atau bergerak. Ketujuh, dapat hidup di semua jenis sel hidup di mana pun.

Bentuk virus

  1. Tubuh bulat memiliki virus penyebab AIDS, Ebola, dan flu.
  2. Bentuk tubuh oval karena terjangkit virus rabies.
  3. Bentuk tubuh batangnya tergolong virus TMV (Tobaccao Mosaic Virus).
  4. Bentuk tubuh polyhydris yang merupakan bagian dari virus adenovirus menyebabkan demam.
  5. T membentuk tubuh di bakteriofag, virus menyerang bakteri E. coli.

Jenis virus

Virus DNA

Virus DNA adalah virus yang materi genetiknya adalah asam nukleat yang dibentuk sebagai rantai ganda terpilin. Dalam sel inang, DNA virus direplikasi di beberapa file DNA dan juga ditranskripsi menjadi mRNA. mRNA diterjemahkan ke dalam terjemahan untuk menghasilkan protein mirip virus. Bahkan di dalam sel inang, DNA virus dan protein membentuk virus baru. mRNA juga membentuk enzim perusak (lisozim), dengan demikian melisiskan sel inang (menghancurkan) dan virus menginfeksi sel inang lainnya.

Virus RNA

Virus RNA adalah virus yang materi genetiknya berupa asam nukleat berupa rantai tidak bengkok tunggal atau ganda. Pada sel inang, RNA pada virus akan membalik transkripsi menjadi RNA-DNA hibrid dan akhirnya membentuk DNA. Selanjutnya, DNA virus memasuki nukleus dan memasukkannya ke dalam batang DNA. DNA virus merusak DNA mereka dan membentuk mRNA. mRNA diterjemahkan untuk mengubah protein mirip virus menjadi virus baru.

Klasifikasi virus

Berdasarkan lokasinya.

Virus bakteri (bakteriofag)

Bakteriofag merupakan virus yang dapat berkembang biak karena serangan bakteri. Dibandingkan dengan kebanyakan virus, virus ini sangat kompleks dan terdiri dari bagian-bagian berbeda yang telah dirumuskan dengan cermat. Virus bakteriofag pertama kali ditemukan oleh ilmuwan Prancis D’herelle. Bentuk luarnya terdiri dari kepala, leher dan ekor heksagonal. Bagian dalam kepala berisi dua opsi DNA. Leher digunakan untuk memasukkan DNA Irus ke dalam sel induknya.

Virus tanaman

Virus adalah virus parasit dalam sel tumbuhan. Contoh virus parasit pada tumbuhan: Tobacco Mosaic Virus (TMV0 and Beet Yellow Virus (BYV)).

Virus hewan

Virus adalah parasit dalam sel hewan. Contoh virus hewan: virus polyomylitis, virus vaksin dan virus influenza.

Berdasarkan molekul asam nukleat

Dibedakan menjadi: single band DNA (DNA SS) double band DNA (DNA DS), single iota RNA (RNA SS) dan double band RNA (RNA DS).

Berdasarkan keberadaan kandang virus

Dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu:

Berdasarkan lokasinya.

Virus bakteri (bakteriofag)

Bakteriofag merupakan virus yang dapat berkembang biak karena serangan bakteri. Dibandingkan dengan kebanyakan virus, virus ini sangat kompleks dan terdiri dari bagian-bagian berbeda yang telah dirumuskan dengan cermat. Virus bakteriofag pertama kali ditemukan oleh ilmuwan Prancis D’herelle. Bentuk luarnya terdiri dari kepala, leher dan ekor heksagonal. Bagian dalam kepala berisi dua opsi DNA. Leher digunakan untuk memasukkan DNA Irus ke dalam sel induknya.

Virus tanaman

Virus adalah virus parasit dalam sel tumbuhan. Contoh virus parasit pada tumbuhan: Tobacco Mosaic Virus (TMV0 and Beet Yellow Virus (BYV)).

Virus hewan

Virus adalah parasit dalam sel hewan. Contoh virus hewan: virus polyomylitis, virus vaksin dan virus influenza.

Berdasarkan molekul asam nukleat

Dibedakan menjadi: single band DNA (DNA SS) double band DNA (DNA DS), single iota RNA (RNA SS) dan double band RNA (RNA DS).

Berdasarkan keberadaan kandang virus

Dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu:

Virus dengan mantel atau selubung (terbungkus virus)

Virus ini memiliki sisi samping nukleus yang terbungkus dalam sebuah membran. Membran terdiri dari dua lipid dan protein (biasanya glikoprotein). Membran ini berperan sebagai struktur struktur yang berinteraksi terlebih dahulu. Contoh virus herpes, corronavirus dan orthomuxovirus.

Virus tanpa perut

Ia hanya memiliki kapsid (protein) dan asam nukleat (virus telanjang). Contoh: Reovirus, Papovirus, dan Adenovirus.

Virus ini memiliki sisi samping nukleus yang terbungkus dalam sebuah membran. Membran terdiri dari dua lipid dan protein (biasanya glikoprotein). Membran ini berperan sebagai struktur struktur yang berinteraksi terlebih dahulu. Contoh virus herpes, corronavirus dan orthomuxovirus.

Virus tanpa perut

Ia hanya memiliki kapsid (protein) dan asam nukleat (virus telanjang). Contoh: Reovirus, Papovirus, dan Adenovirus.

Peran virus

Sebagian besar jenis virus memang merugikan, selain itu virus yang menyerang tanaman juga menyebabkan kerusakan atau kematian pada tanaman, misalnya pada daun tembakau yang terinfeksi virus mozaic tembakau. Virus juga dapat menginfeksi hewan, seperti penyakit cacar pada virus bovine vicinia.

Ini karena virus yang dilemahkan juga dapat digunakan di bidang kesehatan. Ini termasuk membuat antitoksin, melemahkan bakteri, membuat vaksin, dan menyerang patogen.
Reproduksi virus

Fase pengembangan virus.

Siklus pengembangan virus dibagi menjadi dua area:

Litik Daur Ulang

  • ABSORPSI (fase penempaan).
  • Infeksi (masuk ke fase asam nukleat).
  • Sintesis (pembentukan fase).
  • Majelis.
  • Lisis (fase pembubaran sel inang.

Daur ulang lisogenik.

  • Tahap.
  • Fase injeksi.
  • Fase pondasi.
  • Fase perpecahan.
  • Fase sintesis.
  • Fase perakitan.
  • Fase litik.

Penculikan lima langkah.

Virus ini berkembang biak dengan mencuri materi genetik dari sel hidup. Urutan lima langkah ini menunjukkan bagaimana bakteriofag T4 melakukan proses ini.

 

  • Siklus perekat diawali dengan dinding sel bakteri.
  • Selama fase penetrasi, DNA virus memasuki sel.
  • Kemudian periksa selnya. Pemrosesan normal sel berhenti alih-alih membuat salinan bagian-bagian dari komponen virus.
  • Dalam fase desain, berbagai bagian disatukan untuk menghasilkan virus baru.
  • Akhirnya, salinan atau virus “replika” dari sel.

Baca Juga:

Kekurangan HeyMods Whatsapp Plus

Pengertian Pasar Bebas Menurut Ahli, Tujuan, Fungsi, Jenis dan Dampak

Contoh Surat Dinas Resmi Perusahaan Yang Benar

Arti dari Akomodasi, Tujuan, Karakteristik dan Jenis Bentuk

Pengertian Stakeholder, Fungsi, Jenis dan Contoh